Obesity Increases Genetic Risk of Diabetes But Not Heart Attack

Obesity Increases Genetic Risk of Diabetes But Not Heart Attack

Obesitas memiliki dampak yang lebih besar pada risiko diabetes di antara anak kembar daripada risiko penyakit jantung atau kematian, menurut sebuah studi baru, “Risiko Infark Miokard, Kematian, dan Diabetes pada Pasangan Kembar Identik Dengan Indeks Massa Tubuh Berbeda,” dikembangkan oleh peneliti dari Universitas Ume, Swedia, dan rekan.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal JAMA International Medicine.

Dalam beberapa dekade terakhir, obesitas di dunia Barat telah meningkat hingga 50%. Mengingat bahwa indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi meningkatkan risiko diabetes, penyakit kardiovaskular, stroke, dan kematian, peningkatan kematian yang mencolok telah dikaitkan dengan obesitas. Tetapi apakah genetika mempengaruhi hubungan antara obesitas, diabetes, dan penyakit kardiovaskular, sebagian besar belum ditentukan.

Dalam studi tersebut, penulis menggunakan kembar identik secara genetik untuk menyediakan alat unik untuk evaluasi risiko yang terkait dengan obesitas terlepas dari faktor genetik. Jika perbedaan dalam kejadian penyakit tertentu terbukti, penyakit tersebut dapat dikaitkan dengan faktor genetik.

Penelitian ini melibatkan 4.046 pasangan kembar, usia rata-rata 57,6 tahun, yang memiliki perbedaan IMT. Para peserta diikuti selama rata-rata 12,4 tahun, dan dinilai untuk kejadian peristiwa kesehatan yang signifikan seperti serangan jantung, diabetes, dan kematian.

Setelah memperhitungkan aktivitas fisik, merokok, penyalahgunaan alkohol, dan tingkat pendidikan, para peneliti menemukan bahwa memiliki BMI yang lebih tinggi tidak meningkatkan risiko serangan jantung atau kematian. Ini benar, bahkan ketika salah satu dari si kembar mengalami obesitas (dengan BMI lebih tinggi dari 30). Namun, peningkatan BMI dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes. Kembar dengan BMI lebih tinggi memiliki 2,14 kali peningkatan kemungkinan untuk mengembangkan diabetes. Selain itu, peningkatan BMI selama kurang lebih 30 tahun sebelum penelitian dimulai tidak terkait dengan risiko serangan jantung atau kematian di kemudian hari — tetapi meningkatkan risiko diabetes untuk 13% subjek penelitian.

Temuan menunjukkan bahwa hubungan yang dilaporkan sebelumnya antara obesitas dan penyakit kardiovaskular dapat dijelaskan oleh faktor genetik, tetapi diabetes dapat dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Ini berarti bahwa intervensi gaya hidup yang mendorong penurunan berat badan dapat membantu dalam mengurangi risiko diabetes, tetapi mungkin tidak berdampak besar pada pengurangan risiko penyakit kardiovaskular atau kematian.

Cetak Ramah, PDF & EmailCetak halaman ini

Author: Larry Watson